....::: PENGIKUT :::....

25.12.09

For The Rest Of My Life

http://www.youtube.com/watch?v=t2Uf-X9luhw









I praise Allah for sending me you my love
You found your home and sail with me
And I`m here with you
Now let me let you know
You`ve opened my heart
I was always thinking that love was wrong
But everything was changed when you came along
OOOOO

And there is a couple words I want to say
Chorus:
For the rest of my life
I`ll be with you
I`ll stay by your side honest and true
Till the end of my time
I`ll be loving you...loving you
For the rest of my life
Thru days and night
I`ll thank Allah for open my eyes
Now and forever I…I`ll be there for you

I know it deep in my heart
I feel so blessed when I think of you
And I ask Allah to bless all we do
You`re my wife and my friend and my strength
And I pray we`re together in Jannah
Now I find myself so strong
Everything changed when you came along
OOOO
And theres a couple word I want to say

*Repeat Chorus
I know that deep in my heart now that you`re here
Infront of me I strongly feel love
And I have no doubt
And I`m singing loud that I`ll love you eternally

Repeat Chorus
I know that deep in my heart..


7.12.09

jadilah lelaki...??





























Jadilah seorang lelaki yang beriman,

Yang hatinya disalut rasa taqwa kepada Allah,

Yang jiwanya penuh penghayatan terhadap Islam,

Yang sentiasa haus dengan ilmu,

Yang sentiasa dahaga akan pahala,

Yang solatnya adalah maruah dirinya,

Yang tidak pernah takut untuk berkata benar,

Yang tidak pernah gentar untuk melawan nafsu,

Yang sentiasa bersama kumpulan orang-orang yang berjuang di jalan Allah.

Jadilah seorang lelaki,

Yang menjaga tutur katanya,

Yang tidak bermegah dengan ilmu yang dimilikinya,

Yang tidak bermegah dengan harta dunia yang dicarinya,

Yang sentiasa berbuat kebajikan kerana sifatnya yang penyayang,

Yang mempunyai ramai kawan dan tidak mempunyai musuh yang bersifat jembalang.

Jadilah seorang lelaki,

Yang menghormati ibu bapanya,

Yang sentiasa berbakti kepada orang tua dan keluarga,

Yang bakal menjaga kerukunan rumahtangga,

Yang akan mendidik isteri dan anak-anak mendalami Islam,

Yang mengamalkan hidup penuh kesederhanaan,

Kerana dunia baginya adalah rumah sementara menuju akhirat.

Jadilah seorang lelaki,

Yang sentiasa bersedia untuk menjadi imam,

Yang hidup di bawah naungan al-Quran dan mencontohi sifat-sifat Rasulullah,

Yang boleh diajak berbincang dan berbicara,

Yang menjaga matanya dari berbelanja,

Yang sujudnya penuh kesyukuran dengan rahmat Allah ke atasnya.

Jadilah seorang lelaki,

Yang tidak pernah membazirkan masa,

Matanya kepenatan kerana membaca al- Quran,

mSuaranya lesu kerana penat berzikir,

Tidurnya lena dengan cahaya keimanan, Bangunnya Subuh penuh kecergasan,

Kerana sehari lagi usianya bertambah kematangan.

Jadilah seorang lelaki,

Yang sentiasa mengingati mati,

Yang baginya hidup di dunia adalah ladang akhirat,

Yang mana buah kehidupan itu perlu dibaja dan dijaga, Agar berputik tunas yang bakal menjaga baka yang baik,

Meneruskan perjuangan Islam sebelum hari kemudian.

Jadilah seorang lelaki,

Yang tidak terpesona dengan buaian dunia,

Kerana dia mengimpikan syurga Allah.

antara mak & kekasih kowang...kalo aq plih mak....kowang??

Aku ada pasangan hidup sendiri....

Bila seronok,

aku cari....

pasanganku..

Bila sedih,

aku cari....Mak

Bila berjaya,

aku ceritakan pada....pasanganku

Bila gagal,

aku ceritakan pada....Mak

Bila bahagia,

aku peluk erat....pasanganku

Bila berduka, aku peluk erat....Emakku

Bila nak bercuti,

aku bawa....pasanganku

Bila sibuk, aku hantar anak ke rumah....Mak

Bila sambut valentine..

Aku bagi hadiah pada pasanganku

Bila sambut hari ibu...

aku cuma dapat ucapkan "Selamat Hari Ibu


"Selalu.. aku ingat pasanganku

Selalu.. Mak ingat kat aku

Bila-bila...

aku akan talipon pasanganku

Entah bila...

aku nak talipon Mak

Selalu...aku belikan hadiah untuk pasanganku

Entah bila... aku nak belikan hadiah untuk Emak




Renungkan:"Kalau kau sudah habis belajar dan berkerja...
bolehkah kau kirim wang untuk Mak?
Mak bukan nak banyak...
lima puluh ringgit sebulan pun cukuplah".
Berderai air mata jika kita mendengarnya.......
.Tapi kalau Mak sudah tiada..........
MAKKKKK...
RINDU MAK....
RINDU SANGAT....
Berapa ramai yang sanggup menyuapkan ibunya....
berapa ramai yang sanggup mencuci muntah ibunya.....
berapa ramai yang sanggup. mengantikan lampin ibunya.....
berapa ramai yang sanggup.....
membersihkan najis ibunya.......
berapa ramai yang sanggup.......
membuang ulat dan membersihkan luka kudis ibunya....
berapa ramai yang sanggup berhenti kerja untuk menjaga ibunya.....
Dan akhir sekali berapa ramai yang sembahyang JENAZAH ibunya......

1.12.09

mencarut...mencarut...mencarut...

Salam,

Entri ini ditulis berdasarkan keadaan semasa. Saya sebagai manusia biasa pun pernah mencarut. Tetapi sekurang-kurangnya, saya tidak jadikannya sebagai bahan rutin yang dikeluarkan dari mulut anugerah ALLAH.

Mulut ini dicipta oleh Allah adalah untuk mengatakan perkataan baik seperti membaca quran berzikir, berkata benar dan sebagainya. Mencarut bukan benda yang main-main, ALLAH sangat membenci orang yang suka mencarut. Malah Rasululullah sendiri pernah bersabda dalam hadith di dalam sahih Muslim :

Diriwayatkan daripada Abdullah Ibnu Mas'ud r.a katanya: Rasulullah s.a.w bersabda: Bukan dari golongan kami orang yang menampar pipinya, mengoyak-ngoyak saku bajunya atau berdoa dengan doa orang-orang jahiliah
Berdoa dengan doa orang-orang jahiliyah yang dimaksudkan di hadith tersebut ialah mencarut. Bayangkanlah kebencian rasulullah terhadap orang-orang yang mencarut sehinggakan baginda tidak mengaku umatnya. Mampukah kita selamat diakhirat kelak tanpa mendapat label sebagai seorang umat rasulullah.

Cukupkah amalan kita untuk masuk ke syurga jika rasulullah tak mengaku kita sebagai umat? Syafaat (privillege) umat rasulullah amat besar di akhirat kelak, maka rugilah kita sebagai umat rasulullah secara automatik, tidak diakui oleh rasulullah sebagai umatnya.

Mencarut boleh jadi dalam berbagai bentuk, boleh jadi dalam bentuk percakapan bahkan untuk zaman yang serba canggih, internet dan komputer ini, penulisan di blog ataupon di laman2 web sosial seperti Facebook dan sebagainya menjadi media untuk mereka meluahkan perasaan mereka. Semakin lama semakin mudah untuk kita mencarut. Sehinggakan seorang yang bisu, buta pon boleh mencarut.

Ingatlah sahabat, perbuatan yang keji dan terkutuk ini tak sepatutnya ada pada kita sebagai umat islam dan umat rasulullah. Hidup kita takkan menjadi berkat jika kita dibenci. Bukan hanya dibenci orang, malah ALLAH dan RasulNya pon membencinya. Mana lagi ruang kita nak cari untuk mencari keberkatan?

Dari keberkatan lah kita akan dapat kebahagiaan dunia dan diakhirat, kebahagiaan rumahtangga. Masakan isteri atau suami kita menyukai kita mencarut? selesa dengan cara hidup kita dengan mencarut? Kebahagiaan melalui perkataan carutan? Ada ke? Fikirkanlah wahai sahabatku.

Memang sedap dan puas hati bila kita mencarut. Saya sendiri pun tak menafikannya. Malah saya pun pernah merasainya. Tapi kebaikannya hanya terbatas setakat itu sahaja. Malah keburukannya berganda-ganda banyaknya.

Tak perlu disebutkan lagi keburukan, anda sendiri dapat fikir. Masing-masing berpelajaran tinggi. Tambahan pula, banyak keburukan telah saya sebutkan samada secara langsung atau tidak di awal artikel ini.

Syaitan tak pernah putus asa dalam menggoda kita untuk melakukan perkara yang dilarang. Ingatlah, syaitan lebih senang dan suka hidup bersama mereka yang mengikuti godaan mereka.

Dibenci Allah, Rasul dan masyarakat tetapi disukai syaitan? Adakah itu pilihan kita? Jika itulah pilihan kita, terpulanglah.

Jadi, sahabat-sahabat yang membaca artikel ini, marilah kita berubah ke arah kehidupan yang lebih baik. Niat artikel ini ditulis ikhlas untuk menarik diri ini dan sahabat-sahabat sekalian supaya kembali ke jalan yang diredhai Allah.

Kita nak hidup cool, macho, chill, urban, sempoi, chic or wutever term boleh, tapi ada batasannya. Saya sendiri pun suke kehidupan sempoi-sempoi. Bak kate Mawi, dunia, dunia jugak akhirat jangan lupe. Mintalah berubah jangan jadikanya sebagai rutin.

jangan terase pulak...

umum...



12.11.09

KE MARILAH SAYANGKU..MENUJU TUHAN.

Aku paksa mood datang.
Jadi biar aku tulis pendek-pendek tapi panjang.

Perempuan sundal.
Perempuan telanjang.
Perempuan jalang.
Perempuan kangkang.
Perempuan rengek.
Perempuan jual badan.
Perempuan buang anak.


Semua perempuan.
Perempuan adalah syurga.
Perempuan adalah neraka.
Perempuan adakala menyusahkan.
Perempuan adakala menyenangkan.


Kita-kita?
Pandang jelek.
iskk perangai jahanam, minta jauhlah keturunan aku
Jeling hina
eeeee dasar sundal!!dasar jalang!!”
Sengih mencebik
bontot macam haram!”


Bangsat punya aliran akal.
Jahanam punya perikemanusiaan.
Celaka punya mulut hangsuang.


Mana tok-tok guru?
Mana orang-orang mengaku pejuang agama?
Mana orang-orang kopiah?
Mana si alim ulama?
Mana si pemimpin?


Durjana kau membiar ini semua.
Kau sibuk atur dadu kehidupan kau.
Kau mahu selamat sendiri.
Kau mahu syurga sendiri.
Mulut kau berbuih cakap
“ISLAM ITU AGAMA KEADILAN”!!
Kempen ceramah kau lantang
“ISLAM ITU AGAMA PERSAUDARAAN”



!!Puihhh!!
Kau berdusta.
Kau bercakap pasal agama dengan orang-orang agama juga.
Habis,
perempuan-perempuan ini?
Pernah kau bisik harapan ditelinga?
Pernah kau pujuk penuh cinta?
Pernah kau selidik latar belakang sejarah?
Pernah kau turun padang tengok apa perbuatnya?



Ada.
Tapi sedikit sekali jumlahnya.
Patutnya orang beragama nikahi perempuan ini.
Untuk selamatkan jiwanya.
Untuk sempurnakan akidahnya.



Tapi kau meludah dalam hati.
SIAPA MAHU PEREMPUAN JIJIK”!!!
Sebab itu dangkalnya kau!
Beragama bukan sebab Tuhan!
Beragama sebab kepentingan sendiri!
Siapa yang tega mengorbankan masa depan baka...
dengan mengambil perempuan HINA ini sebagai isteri?


Itu hikmah kenapa Tuhan benarkan lelaki kahwin empat.
Bukan sebab nafsu kau tinggi,
tapi sebab AGAMA!sebab TUHAN!


Islam tunggang langgang.
Sebab sana sini tempang.
Tiada yang seimbang.
Hilang arah simpang.


Aku cakap.
Titik seimbang perjuangan agama.
Jalang vs soleh.
Solehah vs jalang.
Kau memberi ajaran,
dan dia menerima pelajaran.
Itu konsep BERAGAMA SEBAB TUHAN.



Aneh kan?
tapi itu saja jalan.
Kau sanggup?
pastinya tidak.
aku juga.

tapi kalau dipikul bersama tiada wujud masalah.
Buduh.
Memekak pasal agama tiap hari.
Tapi disuruh berjuang semua lari.



Kononnya takut mengadai diri.
Manusia zaman ini memang bertingkah CELAKA!
Dirinya saja mahu bahagia.
Orang lain?
ahh peduli kau,
kubur masing-masing.
KEPALA HOTAK!!
Kau lupa kot.
di bahu kau bergalas tanggungjawab MENJAGA perempuan-perempuan ini?


HEH.
itulah sibuk bercakap saja.
konon nampak hebat.
nampak mulia.
Padahal hati BUSUK!!


KAH KAH KAH emosi, emosi.-----



Si pemerintah sewel menjaja berita pasal dunia hari-hari.
Disorongnya papan-papan media untuk lampir khidmat demi rakyat.
Wakakakakah!!
macam bedebah!!
Orang mahu ISLAM!!
orang mahu TUHAN!!
Kami sanggup beli kalau kau jual ISLAM DAN TUHAN!!



Tapi apa?
Kau perdagangkan kemajuan yang menyesak kemunduran jiwa.

Mencabut kemerdekaan hati manusia.
Dasar sistem macam firaun!
Undang-undang pelindung kemungkaran.
Baiklah.

emosi lagi.


Aku kasihan sama takdir perempuan sekarang.
Aku kasihan sama nasib si pendosa sekarang.
Sudahlah hina,
dihinakan lagi.
Mereka bukan mahu begitu.
Mereka juga mahu hidupnya macam kita.




Tapi sejarah manusia bukan semuanya sama.
Ranjau-ranjau juga beza.
Satu cara untuk mensama ratakan ini.
Adalah penghubung tali ikatan Tuhan.


Tapi kau ingkar juga.
kau bilang ini.
kau alasan ini.



Jangan silap menletak keutamaan jihad.
Sebelum kau berpijak ditanah palestina.
Baik kau jengah kepala tengok bangsa kita.
Rakyat palestina mati dengan membawa jiwa-jiwa selamat.
Kita?

mati dengan aman tapi menjinjing hati-hati hitam.
Mana kau mahu wahai pejuang-pejuang ALLAH?
Aku menangis mengenang ini.
Aku sampai lupa tentang diri sendiri gara-gara terlalu meratapi,
merintih sama Tuhan apalah nasib orang-orang kita?
bangsa-bangsa kita?


YA ALLAH,
Sampai bila?
si pendosa.
Wahai sipenjalang.
Ke marilah berdamping denganku sayang…
Kalau mereka memandang keji kepadamu..
Aku akan datang merawat luka-lukamu..
Dengan api-api cintaku demi Tuhan…
Akan aku ceritakan betapa besarnya pengampunan Tuhan ini ke telingamu..
Akan aku perihalkan kepadamu ganjaran taubat bekas pendosa..
Akan aku menangis semahunya bercakap pasal kebangkitan masyar..
Akan aku meraung betapa neraka Tuhan itu bak singa tidak bertuan..
Yang rakus menjilat engkau…


Kepada si pendosa..
Kepada dipenjalang
Kalau mereka tidak peduli akan dirimu..
Ke marilah engkau bersama denganku…
Akan aku hiburkan laramu dengan nyanyian cinta menuju Tuhan..
aku bedah titik-titik gelap dalam hatimu..
Akan aku hanyunkan buaian kasih sayang kepadamu..
Akan aku khabarkan salam Tuhan kepadamu…



Bangkitlah sayang-sayangku!
Tuhan tidak pernah mencerca perbuatan
BODOHmu..
Malahan Tuhan sentiasa senyum menghulur kasih-NYA kepadamu..
Saban waktu,
seulang kali pun kau melakukan itu..
Tuhan tetap bermanis wajah denganmu…
Ke marilah sayangku…
Aku sudi gadaikan kepentinganku asal kau sanggup bersamaku..
Menahkoda kapal-kapal perjuangan ini menuju ke singgahsana Tuhan..


Ke marilah sayangku..
Naiklah atas kapal burukku..
Meskipun kelihatan tidak sempurna tetap kukuh buatmu…
Ke marilah sayangku..
Hapuslah airmatamu…
Jangan engkau bersedih sebab manusia-manusia HANJING ini..
Menangislah kerana Tuhanmu…
Aku ada untukmu…



YA ALLAH,
Aku sudi selamatkan mereka..
Walau kudratku tiada terdaya..


YA ALLAH,
Aku tahu peritnya beban
pendosa.
Aku tahu sakitnya berjuang sendiri dikalam noda.
Aku tahu payahnya merangkak jalan keluar menuju cinta-Mu.Aku tahu.
Aku mahu mereka tahu.
Aku ada.
aku ada.
Yang sedia mendengar.
Yang sedia memahami.
Datanglah kepadaku……….


ALLAH…
Aku cinta perjuangan.

11.11.09

PAKU YANG LEKAT DI HATI






















“Jangan suka menyakiti hati orang lain dengan kata-kata kita,” nasihat seorang ibu kepada anaknya.
“Tetapi perbuatan kamu itu menyakitkan hati orang, anakku,” kata ibu itu lagi.

“Saya rasa tidak, saya tidak kejam. Selepas minta maaf, segala-galanya langsai, bu.” Si ibu berfikir. Apakah cara untuk menyedarkan anaknya daripada sifat buruk ini?


“Saya tahu itu salah, ibu. Tapi, saya akan cepat minta maaf. Itu satu kelebihan juga, bu?” Kilas si anak.


Kalau begitu, kamu ikut cadangan ibu ini. Moga kamu akan fahami maksud ibu nanti.” Tanpa membantah anak itu setuju.

“Begini, setiap kali kamu menyakiti hati seseorang, kamu ketuk sebilah paku ke dinding ini. Kemudian, setelah kamu meminta maaf, kamu cabut semula paku yang kamu ketuk itu!”

“Baik, ibu.” Beberapa bulan berlalu, mereka sama-sama menghadap dinding tersebut. “Lihat ibu, mana ada paku yang tinggal?” Ujar si anak dengan bangga.

“Semuanya telah dicabut. Memang ramai orang yang saya sakiti hati mereka, tetapi semuanya telah memaafkan saya setelah saya meminta maaf.”

“Betul kamu sudah minta maaf dan mereka telah memaafkan, tapi sedarkah kamu…?”

“Maksud ibu?”

“Cuba kamu tengok dinding ini. Semuanya sudah tebuk, calar dan ‘berkematu’. Itulah hati-hati yang telah kamu sakiti. Walaupun kamu sudah dimaafkan, tetapi kesan perbuatan buruk itu masih berbekas di hati mereka. Hati yang dilukai ada parutnya, anakku…”

Si anak merenung dinding yang tebuk-tebuk itu. Sudah tidak indah lagi seperti asalnya. Begitukah hati-hati orang yang telah aku sakiti?

Pengajaran: Meminta maaf adalah perbuatan terpuji. Tetapi berusaha agar kita tidak terpaksa meminta maaf (maksudnya menghindarkan diri daripada menyakiti hati orang lain) jauh lebih terpuji. Ya, luka di hati itu lebih sukar diubati daripada luka di tangan.

IJAZAH dan RISALAH Bukan Jongkang Jongket

Amin, jomlah pergi usrah,
Amin, jomlah berdakwah
Amin, ummah semakin koyak
Amin, jomlah kita bangkit mengubah segalanya


Aku tidak mahu!!
Aku kena study!!
Markah semester lepas dah cukup teruk gara-gara dakwah, tarbiah dan program!!
Aku menyesal megikuti semua itu!!

Bosan!!
Dakwah bukan je plainly cerita rububiyah ketuhanan,
tapi banyak lagi skopnya
Bukan ke Islam tu syumul
Kalau nak berjaya, kena study
Waktu study, studylah
Esok kalau dah berjaya, aku buatlah kerja dakwah tu
Kalau aku buat kerja dakwah, aku gagal dalam pelajaranku
Kan nanti aku menutup mata orang lain terhadap islam..!!












Amin, dakwah dan pelajaran bukan macam jongkang jongket

Jongkang jongket? Apa kau merepek nie..??

Ya dakwah dan pelajaran, BUKAN macam jongkang jongket
Bila dakwah di atas, pelajaran di bawah!
Bila pelajaran di atas, dakwah di bawah!
Tu bukan dakwah namanya
Dan tu bukan belajar namanya


Habis tu..?

Hmm, dakwah dan pelajaran kena berkadar terus
Tak boleh inversely proportional

Apa maksud kau?

Orang yang melakukan kerja dakwah dengan ikhlas akan
menemukan Allah dalam pelajarannya


Aku tidak faham

Tak pe, aku terangkan
Macam gini, bila dah berdakwah tu
Rasa senang je nak study
Bila belajar tentang mitokondria misalnya
Boleh bayangkan betapa hebatnya Allah ciptakan mitokondria
Bila belajar tentang algebra, terasa kerdilnya diri
Bila belajar tentang Hukum Boyle, terasa akrab dengan Pencipta
Kenapa?

Sebab diri tahu bahawa hukum-hukum tersebut adalah hukum Allah
Ilmu-ilmu tersebut adalah milik Allah
Rasa senang hati nak terima ilmu
Kalau orang lain study 1 jam, dia hanya perlu study 10 minit sahaja!!
Sebab apa?
Sebab ada keberkatan masa dalam studynya itu!!










Aku tak pernah rasa semua itu,
Jadi, selama ni kau nak cakap yang aku ikut program tarbiah dan dakwah tu
tak ikhlas?


Tak, itu bukan maksud aku!!
Cuma kena checklah sikit hati tu,
Waktu buat kerja dakwah tu, ada tak berlaku tarik tali dengan Allah



Apa maksud kau tarik tali dengan Allah?

Ok, aku berikan contoh
Misalnya waktu buat kerja dakwah tu,
Terdetik tak kat hati , banyak lagi yang tidak habis belajar,
Terdetik tak kat hati, assignment banyak lagi,
Itulah maksudnya tarik tali dengan Allah
Ada keraguan dalam hati seolah-olah tidak yakin dengan janji Allah


Siapa yang menolong agama Allah,
nescaya Allah akan menolongnya!!

Kita melakukan jual beli dengan Allah, tapi kita tidak bayar lagi
Kita berdoa, tapi tak ada kesungguhan dalam doa kita
Kita berdakwah, tapi hati kita tiada dengan Allah

Amin dah faham
Amin kena banyak muhasabah
Amin dah study dari tadi, tapi tak masuk-masuk
Amin tahu itu maksudnya peringatan dari Allah
Amin tahu hukum berdakwah, tapi tidak mengerjakan kerja tersebut


Amin, sahabatku,
Seorang ibu pernah mengatakan
Aku ingin dakwah terlihat dalam setiap perbuatanku
Setiap kali aku bergaul dengan jiranku,
aku ingin mereka merasakan kemanisan iman dan Islam
Setiap kali jiranku melihat kebahagian rumahtanggaku,
aku ingin mereka merasakan keindahan Islam
min, itulah yang ingin ku bentuk dalam diriku
Aku ingin setiap perbuatanku menjadi manifestasi dakwah itu sendiri
Pelajaranku, hubunganku dengan keluarga dan sahabat,
segalanya adalah dakwah!!
Moga kita bersama dalam usaha merealisasikannya











Amin, aku ingin berkongsi satu kisah,
mengenai kisah Assyahid Imam Hassan Al
Banna

Amin, kau pastinya arif mengenai Assyahid Imam Hassan Al Banna
Dakwahnya menyinari hati umat manusia di saat itu
Dia berdakwah sehingga ke
kawasan perkampungan di gunung-gunung
yang tinggi.

Semua manusia mengenalinya!
Tanyakan sahaja di jalanan di saat itu, kenalkah kamu
dengan Assyahid Imam Hassan Al Banna,
pasti semua mengenalinya kerana kerja
kerasnya di dalam perjuangan dakwah

Amin, aku akui sememangnya untuk berjaya dalam pelajaran,
kita kena berusaha.
Itu Sunnatullah. Tapi min,
kemenangan Islam takkan tertegak dengan kata-kata, dengan mimpi sahaja.
Untuk memastikan kejayaan dakwah, kita juga kena berusaha.
Itu juga adalah Sunnatullah.
Kemenangan Islam memerlukan
pengorbanan dari pengikutnya.

Amin, aku kongsikan pembacaanku dalam
buku Detik-detik Hidupku karangan Assyahid Imam Hassan Al Banna:



Allah, dengan sifat ArRahaman dan ArRahimNya,
memberi ketenangan dan
kepuasan kepada hambaNya yang beriman,
apabila Dia mahukan segala sesuatu urusan
Dia akan mempermudahkan hambaNya itu untuk
mencapainya.




Pada malam sebelum ujian nahu, saya telah bermimpi.
Di dalam mimpi tersebut, saya sedang berada dalam sebuah perahu
bersama-sama ulama yang terkenal.
Perahu itu sedang berlayar di Sungai Nil.
Salah seorang ulama itu menghampiri saya.
Dia memakai pakaian orang-orang di pedalaman Mesir.
Dia menyoal saya,
Di mana syarah (huraian) Ibnu Aqeel mengenai al-Afiyah?
Saya menjawab, Ini dia!
Katanya, Mari kita ulangkaji sebahagian darinya.
Buka ke muka surat sekian-sekian .

Saya pun membuka ke muka surat-muka surat yang disebutkannya dan mula mengulangkaji. Kemudian saya terkejut jaga!!
Saya sangat gembira.
Pagi esoknya saya menduduki ujian.
Saya dapati kebanyakan soalan datang dari muka surat-muka surat yang saya baca
di dalam mimpi tersebut.
Ini semua adalah rahmat Allah.
Allah telah memberi rahmat istimewa kepada saya.
Mimpi yang benar adalah sumber maklumat kepada seorang Mukmin.
Segala puji bagi Allah, Tuhan Semesta Alam!!






Pasti min ingat lagi Assyahid Sheikh Ahmad Yassin.
Dia cacat. Duduk di atas kerusi roda.
Tapi apa yang telah dia lakukan?
HAMMAS berdiri dengan izzah!! Musuh menggeruninya!!


Amin, kita sempurna.
Ayuh lakukan sesuatu untuk Islam!!
Ayuh berada dalam saf perjuangan!!

6 DEKAD NAKBAH PALESTIN


Dapatkan Mesej Bergambar di Sini






Why reading this?
bcoz we're
MUSLIM

"barangsiapa yang tidak mengambil tahu tentang urusan umat muslimin (maka dia) bukanlah daripada kalangan mereka (umat islam)"


oleh : Dr Zainur Rashid Zainuddin
Perunding
Aman Palestin

(Sempena 60 tahun Nakbah (malapetaka) pembentukan Negara Haram Israel sejak 15hb Mei 1948)

Istilah Nakbah mungkin adalah satu perkataan yang agak asing bagi sebahagian rakyat Malaysia melainkan buat mereka yang benar-benar prihatin mengenai isu umat Islam antarabangsa terutamanya di Palestin.

NAKBAH bermaksud malapetaka atau bencana besar. Manakala Nakbah Palestin merujuk kepada penubuhan Negara Haram Israel yang telah diistiharkan secara rasminya pada 15hb Mei 1948. Peristiwa ini berlaku selepas terlaksananya kependudukan dan penjajahan haram oleh rejim Yahudi Zionis ke atas tanah dan penduduk asal Negara Palestin secara sistematik dengan bantuan British dan PBB. Tarikh penting tersebut adalah detik hitam buat penduduk asal bumi Palestin, orang-orang Arab dan dunia Islam secara keseluruhannya. Negara Palestin yang selama ini telah dinaungi kedamaian dan keadilan untuk ribuan tahun itu semakin merasai keperitan, kepedihan dan derita yang berpanjangan apabila mereka berada di bawah jajahan dan kongkongan Yahudi Zionis sejak enam dekad yang lalu.


Pencetus penubuhan negara Yahudi

Cadangan penubuhan negara khas untuk orang-orang Yahudi telah dibuat oleh seorang wartawan Hungari, Theodore Hertzl yang merupakan pengasas gerakan Zionis di dalam gagasannya yang kemudiannya dibukukan di dalam Die Judem Stat (Negara Israel) pada 1896. Kewujudan Pertubuhan Zionis Antarabangsa (WZO) melalui persidangannya yang pertama di Basle, Switzerland pada 27-29hb Ogos 1897 di bawah pimpinannya telah membuka era aktiviti politik Zionis, mengorak langkah kepada pembentukan Negara Zionis di Palestin.


klik link kat bawah utk baca seterusnya:


http://http://www.palestinkini.info/modules.php?name=News&file=article&sid=2121


"Di antara orang-orang yang beriman itu, ada yang bersikap benar menunaikan apa yang telah dijanjikannya kepada Allah (untuk berjuang membela Islam); maka di antara mereka ada yang telah selesai menjalankan janjinya itu (lalu gugur syahid), dan di antaranya ada yang menunggu giliran dan mereka pula tidak mengubah (apa yang mereka janjikan itu) sedikitpun" (Al-Ahzab:23)

7.11.09

Tiket Perjalanan yang Percuma

Nama sebenar : Hamba ALLAH
Gelaran : Insan
Asal : Tanah
Alamat : Planet bum
i

Maklumat tentang perjalanan

Tempoh berlepas : Kehidupan dunia
Tempoh perjalanan : Cuma seketika dan beberapa meter dari perut bumi
Destinasi : Akhirat
Masa berlepas : Ketika di datangi malaikat
Masa hadir : Ketika dan selepas nyawa dicabut
Bentuk tempahan : Tetap, pasti dan tidak berubah


Syarat-syarat perjalanan


Di tuju kepada semua penumpang.

Diminta ambil perhatian kerana mereka akan memulakan perjalanan dengan meninggalkan kehidupan di dunia dan menuju ke akhirat.

Sila perhatikan ketua anda semua(pilot) yang dikhaskan iaitu malaikat maut. Bagi penumpang yang belum jelas, dapatkan maklumat lanjut daripada kenyataan yang terdapat di dalam AL-QURAN dan hadis-hadis RASULULLAH serta menurutinya dengan berhati-hati. Sebarang masalah hendaklah dirujuk kepada para ulamak dan cendiakawan.


Barang yang di benarkan

1. 5 meter kain kafan
2. Kapas putih secukupnya
3. Muatan lain yang di benarkan :

• amal solah
• sedekah jariah
• anak solah yang mendoakan kedua ibubapanya
• ilmu yang bermanfaat

Perhatian muatan lain yang di tegah adalah tanggunggjawab penumpang.

Barang siapa yang tidak mematuhi akan di seksa.

Saat dan waktu berlepas

Semua penumpang yang sudah mempunyai tiket,passport atau tidak mempunyai kedua-duanya hendaklah bersiap sedia setiap saat jika tidak mahu menghadapi sebarang kesulitan.


Diulang...

Tempahan perjalanan adalah tetap dan pasti, yang tidak perlu di ingatkan lagi. Tetapi atas dasar peringatan kepada para penumpang, maka kami menulis notis ini untuk anda semua. Hendaklah anda mengambil perhatian yang sewajarnya tentang perjalanan ini. Terima kasih kepada semua kerana memberi peluang terhadap kami untuk menabur khidmat kepada semua.

Semoga bergembira dengan perjalanan yang menarik, sesuai dengan firman ALLAH dalam surah AL-KHAFI:

“Barang siapa yang mengharapkan perjumpaan yang baik dengan TUHANNYA, maka hendaklah dia mengerjakan amalan yang baik janganlah pula mensyirikan ALLAH dengan sesuatu."




Dapatkan Mesej Bergambar di Sini

19.10.09

Di Manakah Kita??









Saudaraku...!!
dimanakah kita...??
di saat saudara kita derita,
di saat darah mengalir di tubuh mereka,
di saat tangisan menghujani tanah air tercinta,

Saudaraku...!!
sedarkah kita...??
mereka di sana dinoda,
mereka di sana disiksa,
mereka di sana bertarung nyawa,


Saudaraku...!!
butakah kita...??
melihat mereka reba sebagai syuhada,
melihat hujan peluru yang membanjiri saban masa,
melihat yahudi bersorak meraih kematian saudara kita,

Saudaraku...!!
pekakkah kita,
mendangar rintihan mereka yang merobek jiwa,
mendengar letupan membinasa tubuh mereka,
mendengar lagu riang yahudi laknaktullah,


Saudaraku...!!
bodohkah kita...??
melihat perdamaian sebagai penamat sengsara,
menuduh saudara kita sebagai punca binasa,
lantang bersuara namun tiada hasilnya,


Saudaraku...!!
tak malukah kita...??
kita berharta, tapi mereka,
melawan dengan pecahan batu-bata,
bangkit tanpa senjata yang gagah,
berbekalkan Allahuakbar,
mereka ke barisan pertama,
biar peluru menjadi hadiah,
mereka takkan berundur selangkah..

Saudaraku...!!
tak takutkah kita...??
bila Allah berkata,
apakah yang kita lakukan demi agama-Nya,
apakah yang kita buat demi Al-Aqsa,
apakah, apakah dan apakah...??


Bangunlah kita...!!
dari mimpi indah,
kita di ambang kesulitan,
agama kita diperlekehkan,
saudara kita diolok-olokkan,
bangkitlah...bangkitlah...bangkitlah...!!!

14.10.09

melayu layu

Aku lihat layu dalam Melayu
Aku pasti bukan aku seorang saja yang nampak
Ada juga bercadang bertanya tuan punya
Tapi bercampur risau dengan tak tergamak
Nanti dikata tak bersyukur, dikata tak sedar diri
Jadi aku menyendiri, memerhati dan akhirnya mengakui
Yang kita sendiri
Membiarkan bunga raya melayu ke kanan
Dan dibiar bunga tak cantik mekar di kiri

Aku lihat layu dalam Melayu
Tanah air kita yang punya
Kita siram, kita baja tapi angin api kita lupa
Mereka merancang masa menjilat bangsa


13 harimau bertukar menjadi mangsa
Kita lupa nenek moyang kaya-raya
Jangan sekali-kali digadai harta-bendanya

Ku lihat layu dalam Melayu
Ku lihat layu dalam Melayu
Ku lihat layu dalam Melayu

Takkan Melayu hilang di dunia
Ya… tapi apa guna tak hilang di dunia
Kalau kewujudan tidak dirasa
Petah berbahasa kudrat tak berjasa
Orang berbudi kita hanya tahu merasa
Selalu lari bila dirapat
Selalu malu bila soalan diaju
Selalu segan memberi pendapat
Rela mengikut dari meneraju
Belum nyanyi sudah bersorak
Suka berjanji dalam borak
Bukan kata tak ada otak
Cuma tak berfikir di luar kotak


Ku lihat layu dalam Melayu
Ku lihat layu dalam Melayu
Ku lihat layu dalam Melayu

Aku jadi sayu
Bunga menangis dia mendayu
Mahu jadi cantik tetapi ragu
Aku merayu
Bangunlah semula hidup kembali
Jangan tunggu matahari mati
Cepatlah mekar sebelum terlerai

Perjuangan kita belum selesai

Perjuangan kita belum selesai

Perjuangan kita belum selesai


Aku Malu Untuk Menegur Perkara Mungkar

Ramai orang mengatakan belum cukup ilmu apabila ditanyakan mengapa tidak menegur orang yang berbuat salah. Tidak kurang juga yang mengatakan diri sendiri belum baik, mengapa perlu menegur orang lain. Bahkan ada juga yang mengatakan perlu apa menjaga tepi kain orang, tak perlu jadi 'busy body'. Adakah kita semakin menjadi manusia yang individualistik? Amat mementingkan diri sendiri? Dan banyak lagi alasan lain untuk tidak menegur.Barangkali sifat merendah diri atau memikirkan kelemahan dan kekurangan diri menjadikan kita tidak yakin dan akhirnya meninggalkan usaha mengajak kebaikan.

Persepsi Diri Yang Salah

Ada di antara kita yang memandang zaman ini menegur orang biarlah kepada mereka yang ber'authoriti'. Serahkan sahaja pada pak imam, ustaz atau ustazah. Ada yang berpendapat untuk menegur orang lain diri perlu menjadi maksum seperti nabi Muhammad s.a.w. Malu dengan latar belakang keluarga yang tidak sempurna didikan agama.



Dapatkan Mesej Bergambar di Sini

Kewajipan Nasihat Menasihati Bukanlah Untuk Orang Tertentu

Sudilah memberi teguran yang baik dan berhikmah, kerana tanpanya manusia akan selalu terbabas. Fitrah manusia yang selalu lupa dan terburu-buru, seringkali diruntun oleh gelodak nafsu. Berbanggalah diri sebagai seorang Islam, menjadikan kita ini sebahagian dari masyarakat yang membentuk manusia dari dalam dan luaran. Jika berdiam sahaja melihat buasnya dunia meladeni manusia, alamat kita sedang menuju kehancuran. Bukan sahaja melibatkan perhubungan sesama manusia, bahkan menyebarkan barah kepada bidang ekonomi, politik, pendidikan dan akhirnya diri sendiri. Terlalu mengharapkan orang lain kadangkala hanya meninggalkan harapan sahaja. Allah memberitahu di dalam al Quran yang bererti, hendaklah ada sebahagian dari golongan yang menyeru kepada kebaikan dan melarang kepada kemungkaran. Mereka itulah orang yang berjaya. (Surah Ali Imran : 104)

Golongan yang disebutkan menurut Dr Abdul Karim Zaidan di dalam bukunya Usul Ad-Dakwah; adalah orang Islam itu sendiri. Kita adalah umat yang terbaik yang lahir dari kelompok manusia wajib untuk mengajak kepada kebajikan dan mencegah kemungkaran. Hukumnya sudah menjadi wajib pada masa kini kerana golongan yang menegur itu semakin mengecil jumlahnya. Menasihati bukan satu cara sahaja. Mereka yang rugi antaranya adalah yang tidak mahu berpesan-pesan kepada perkara kesabaran dan kebenaran. Tidak perlu dengan mengeluarkan hadith atau ayat al Quran yang kadangkala mad's(orang yang ditegur/didakwah) pun tidak tercapai akalnya hendak menerima kerana mereka sendiri jahil mengenainya.

Seorang muslim yang hebat mempunyai daya pemikiran yang kretif dan mempunyai semangat yang tidak putus-putus untuk mengajak manusia kepada kebaikan. Ada daya dengan tangan, maka penyampaian nasihat melalui tulisan atau lukisan. Menyentuh hati kadangkala lebih berjaya dengan diri kita yang menunjukkan kebaikan. Sentiasa bermanis muka, tersenyum, tidak mudah marah, suka menolong dan tidak celupar ketika menutur kata.

Allah melihat usaha kita

Pastinya, Allah tidak melihat kepada natijah kepada usaha kita. Maka, marilah nasihat-menasihati sesama kita kerana tiada kerugian dalam melaksanakan amar ma'ruf dan nahi munkar.

Izinkan Aku Cuti Dari Dakwah Ini



Jalanan ibukota masih saja ramai hingga larut malam ini, dengan kendaraan yang terus berlalu lalang, juga dengan kehidupan manusia-manusia malam yang seakan tidak akan pernah mati.

Namun kini hatiku tak seramai jalanan di kota ini. Sunyi. Itulah yang sedang kurasakan. Bergelut dengan aktifitas dakwah yang menyita banyak perhatian, baik tenaga, harta, waktu dan sebagainya, seakan menempa diriku untuk terus belajar menjadi mujahid tangguh.


Tapi kini, hatiku sedang dirundung kegalauan. Galau akan saudara-saudaraku dalam barisan dakwah yang katanya amanah, komitmen, bersungguh-sungguh namun seakan semua itu hanyalah teori-teori dalam pertemuan mingguan.

Hanya dibahas, ditanya jawabkan untuk kemudian disimpan dalam catatan kecil atau buku agenda yang sudah lusuh hingga pekan depan mempertemukan mereka lagi, tanpa ada amal perbaikan yang lebih baik. Ya… Mungkin itu yang ada dibenakku saat ini tentang su’udzhan-ku terhadap mereka, setelah seribu satu alasan untuk ber-husnudzhan.


Kini kutermenung kembali akan hakikat dakwah ini. Sebenarnya apa yang kita cari dari dakwah? Dimanakah yang dinamakan konsep amal jama'i yang sering diceritakan indah? Apakah itu hanya pemanis cerita tentang dakwah belaka? Apakah ini yang disebut ukhuwah?

Sering terlontarkannya kata-kata "Afwan akh, ana gak bisa bantu banyak…" atau sms yang berbunyi "Afwan akh, ana gak bisa datang untuk syuro malam ini…" atau kata-kata berawalan "Afwan akh…" lainnya dengan seribu satu alasan yang membuat seorang akh tidak bisa hadir untuk sekedar merencanakan strategi-strategi dakwah kedepannya.


Kalau memang seperti itu hakikat dakwah maka cukup sudah, "Izinkan aku untuk cuti dari dakwah ini, mungkin untuk seminggu, sebulan, setahun atau bahkan selamanya. Lebih baik aku konsenstrasi dengan studiku yang kini sedang berantakan, atau dengan impian-impianku yang belum terpenuhi, atau dengan lebih memperhatikan ayah dan ibuku yang sudah semakin tua, toh tanpa aku pun dakwah tetap berjalan, bukan???"



Sahabat-sahabatku…

Memang dalam dunia dakwah yang sedang kita geluti seperti sekarang ini, tidak jarang kita mengalami konflik atau permasalahan-permasalahan. Dari sekian permasalahan tersebut terkadang ada konflik-konflik yang timbul di kalangan internal aktivis dakwah sendiri.

Pernah suatu ketika dalam aktivitas sebuah barisan dakwah, ada seorang ikhwan yang mengutarakan sakit hatinya terhadap saudaranya yang tidak amanah dengan tugas dan tanggungjawab dakwahnya. Di lain waktu di sebuah lembaga dakwah kampus, seorang akhwat "minta cuti" lantaran sakit hatinya terhadap akhwat lain yang sering kali dengan seenaknya berlagak layaknya seorang bos dalam berdakwah.



Pernah pula suatu waktu seorang kawan bercerita tentang seorang ikhwan yang terdzalimi oleh saudara-saudaranya sesama aktifis dakwah. Sebuah kisah nyata yang tak pantas untuk terulang namun penuh hikmah untuk diceritakan agar menjadi pelajaran bagi kita.

Ceritanya, di akhir masa kuliahnya sebut saja si X (ikhwan yang terdzalimi) hanya mampu menyelesaikan studinya dalam waktu yang terlalu lama, enam tahun. Sedangkan di lain sisi, teman-temannya sesama (yang katanya) aktifis dakwah lulus dalam waktu empat tahun.

Singkat cerita, ketika si X ditanya mengapa ia hanya mampu lulus dalam waktu enam tahun sedangkan teman-temannya lulus dalam waktu empat tahun? Apa yang ia jawab? Ia menjawab "Aku lulus dalam waktu enam tahun karena aku harus bolos kuliah untuk mengerjakan tugas-tugas dakwah yang seharusnya dikerjakan oleh saudara-saudaraku yang lulus dalam waktu empat tahun."


Subhanallah… di satu sisi kita merasa bangga dengan si X, dengan militansinya yang tinggi beliau rela untuk bolos dan mengulang mata kuliah demi terlaksananya roda dakwah agar terus berputar dengan mengakumulasikan tugas-tugas dakwah yang seharusnya dikerjakan teman-temannya. Namun di sisi lain kita pun merasa sedih, sedih dengan kader-kader dakwah (saudara-saudaranya si X) yang dengan berbagai macam alasan duniawi rela meninggalkan tugas-tugas dakwah yang seharusnya mereka kerjakan.

Sahabat….


Semoga kisah tersebut tidak terulang kembali di masa kita dan masa setelah kita, cukuplah menjadi sebuah pelajaran berharga….

Semoga kisah tersebut membuat kita sadar, bahwa setiap aktifitas yang di dalamnya terdapat interaksi antar manusia, termasuk dakwah, kita tiada akan bisa mengelakkan diri dari komunikasi hati...

Ya, setiap aktifis dakwah adalah manusia-manusia yang memiliki hati yang tentu saja berbeda-beda. Ada aktifis yang hatinya kuat dengan berbagai macam tingkah laku aktifis lain yang dihadapkan kepadanya. Tapi jangan pula kita lupa bahwa tidak sedikit aktifis-aktifis yang tiada memiliki ketahanan tinggi dalam menghadapi tingkah pola aktifis dakwah lain yang kadang memang sarat dengan kekecewaan-kekecewaan yang sering kali berbuah pada timbulnya sakit hati. Dan kesemuanya itu adalah sebuah kewajaran sekaligus realita yang harus kita pahami dan kita terima.



Namun apakah engkau tahu wahai sahabat-sahabatku?

Tahukah engkau bahwa seringkali kita melupakan hal itu? Seringkali kita memukul rata perlakuan kita kepada sahabat-sahabat kita sesama aktifis dakwah, dengan diri kita sebagai parameternya. Begitu mudahnya kita melontarkan kata-kata "afwan", "maaf" atau kata-kata manis lainnya atas kelalaian-kelalaian yang kita lakukan, tanpa dibarengi dengan kesadaran bahwa sangat mungkin kelalaian yang kita lakukan itu ternyata menyakiti hati saudara kita.

Dan bahkan sebagai pembenaran kita tambahkan alasan bahwa kita hanyalah manusia biasa yang juga dapat melakukan kekeliruan. Banyak orang bilang bahwa kata-kata "afwan", "maaf" dan sebagainya akan sangat tak ada artinya dan akan sia-sia jika kita terus-menerus mengulangi kesalahan yang sama.




Dapatkan Mesej Bergambar di Sini



Wahai sahabat-sahabatku…

Memang benar bahwasanya aktifis dakwah hanyalah manusia biasa, bukan malaikat, sehingga tidak luput dari kelalaian, kesalahan dan lupa. Tapi di saat yang sama sadarkah kita bahwa kita sedang menghadapi sosok yang juga manusia biasa? bukan superman, bukan pula malaikat yang bisa menerima perlakuan seenaknya. Sepertinya adalah sikap yang naif ketika kesadaran bahwa aktifis dakwah hanyalah manusia biasa, hanya ditempelkan pada diri kita sendiri.

Seharusnya kesadaran bahwa aktifis dakwah adalah manusia biasa itu kita tujukan juga pada saudara kita sesama aktivis dakwah, bukan cuma kepada kita sendiri. Dengan begitu kita tidak bisa dengan seenaknya berbuat sesuatu yang dapat mengecewakan, membuat sakit hati, yang bisa jadi merupakan sebuah kezhaliman kepada saudara-saudara kita.

Sahabat…

Adalah bijaksana bila kita selalu menempatkan diri kita pada diri orang lain dalam melakukan sesuatu, bukan sebaliknya. Sehingga semisal kita terlambat atau tidak bisa datang dalam sebuah aktivitas dakwah atau melakukan kelalaian yang lain, bukan hanya kata "afwan" yang terlontar dan pembenaran bahwa kita manusia biasa yang bisa terlambat atau lalai yang kita tujukan untuk saudara kita.

Tapi sebaliknya kita harus dapat merasakan bagaimana seandainya kita yang menunggu keterlambatan itu? Atau bagaimana rasanya berjuang sendirian tanpa ada bantuan dari saudara-saudara kita? Sehingga dikemudian hari kita tidak lagi menyakiti hati bahkan menzhalimi saudara-saudara kita.

Sehingga kata-kata “Akhi… Ukhti… Izinkan aku cuti dari dakwah ini” tidak terlontar dari mulut saudara-saudara kita sesama aktifis dakwah.

Carilah yang CANTIK ???


Dapatkan Mesej Bergambar di Sini


“Betapa cinta pun seseorang itu terhadap perempuan cantik,
kalau difikirkan akhir akibat perempuan itu akan kuranglah cintanya”
-PAK HAMKA-
Carilah yang cantik…
“Tidak ada wanita hodoh,hanya kecantikan yang berbeza”
Itulah hakikat sebenar yang sebahagiannya masih tak sedar..
Masih tak bersyukur yang tiap manusia itu Allah kurniakan kecantikan
yang dicari guna mata hati..
Inginkan kecantikan dan suka pada kecantikan tidak menjadi satu kesalahan.
Ia adalah fitrah semulajadi manusia.
Semua orang, tidak kira yang cantik ataupun yang hodoh, sukakan kecantikan.
Bukan itu sahaja, Tuhan yang kita sembah itu pun sangat cantik.
Kamal (sempurna), Jamal (cantik), Jalal (agung) adalah sifat Tuhan.
Rasullullah s.a.w menegaskan dalam satu hadisnya,
Allah itu indah dan suka pada keindahan.
Keindahan Allah terletak pada sifat-sifat kesempurnaan-​Nya.​
Bila sesuatu sempurna maka tentulah ia indah.
Lantaran itulah Allah itu sangat indah – pada nama, penciptaan
dan sifat-Nya
Justeru DIAlah yang paling sempurna.

**********
Allah juga cinta pada keindahan, sebab itulah Islam yang
diturunkan oleh Allah untuk menjadi anutan manusia ini
juga sangat indah.
Dan salah satu ciri keindahan Islam ialah ajarannya sangat sesuai
dengan fitrah semulajadi manusia.
Manusia suka cantik.
Islam juga begitu.
Manusia suka baik.
Islam juga begitu.
Jika ada orang yang mengatakan Islam itu tidak indah,
bukan Islam yang tidak indah tetapi jiwa orang itu yang tidak indah.
Umpama kelawar yang tidak dapat melihat di siang hari,
bukan kerana siang itu gelap, tetapi mata kelawar yang
tidak mampu menatap terangnya siang.
Atau bagai mentari yang tak mampu dilihat dengan mata kasar
kerana ia terlalu terang!
Begitu jugalah ciptaan Tuhan Pencipta dunia ini tidak dapat
dilihat kerana Dia sangat indah.
Bahkan alam ciptaan Allah ini juga sangat indah,
hingga ramai manusia sangat terpesona dengan keindahan dunia
sehingga terhijab melihat keindahan Penciptanya.

*********
CIPTAAN ALLAH
Baiklah, wanita juga adalah ciptaan Allah,
dan tentu sahaja wanita cantik.
Soalnya, dimanakah letaknya kecantikan sebenar
pada seorang wanita?
Kalau kita tanyakan kepada manusia,
maka sudah pasti kita akan temui pelbagai jawapan.
Ada yang merasakan kecantikan wanita itu pada wajah,
pada bentuk tubuh, pada kebijaksanaan atau pada tingkah lakunya.
Dan pada yang menyatakan kecantikan pada wajah pula terdapat
pelbagai pandangan, ada yang mengatakan kecantikannya terletak
pada hidung, pada mata dan sebagainya.
Pendek kata, sesetengah beranggapan bahawa kecantikan itu
sangat relative sifatnya. Lain orang, lain penilaiannya.
Cantik itu relatif atau nisbi sifatnya, dakwah mereka.
Benarkah begitu?
Sebagai seorang Islam, kita tentulah ada kayu ukur
tersendiri untuk menilai kecantikan.
Kita tentunya mengukur kecantikan wanita mengikut
kayu ukur Islam.
Dan tentu sahaja kecantikan yang menjadi penilaian Islam
adalah lebih hakiki dan ‘ori’.
Misalnya,​kalaulah kecantikan itu hanya terletak pada wajah,
wajah itu lambat-laun akan dimakan usia.
Itu hanya bersifat sementara.
Apabila usia meningkat, kulit akan berkedut tentulah wajah
tidak cantik lagi.
Jadi tentulah ini bukan ukuran kecantikan yang sejati dan abadi.

*********
NILAIAN ISLAM
Sebagai hamba Allah, kita hendaklah melihat kecantikan selaras
dengan penilaian Allah atas keyakinan apa yang dinilai
oleh-Nya adalah lebih tepat dan benar.
Jika kita menilainya mungkin tersalah,
tetapi penilaian Allah pasti tepat.
Apakah kecantikan yang dimaksudkan itu?
Kecantikan yang dimaksudkan ialah kecantikan budi pekerti
ataupun akhlak.
Kecantikan ini jika ada pada diri seseorang,
maka ia lebih kekal.
Inilah kecantikan yang hakiki mengikut penilaian Allah.
Rasullullah s.a.w bersabda:
”mukmin yang terbaik adalah yang terbaik akhlaknya”
Dan kecantikan akhlak ini juga adalah satu yang lebih abadi.
Justeru, kata pepatah, hutang budi dibawa mati.
Malah akhlak yang baik juga sangat disukai oleh hati manusia.
Contohnya, kalaulah ada orang yang wajahnya sahaja cantik
tetapi akhlaknya buruk, pasti dia akan dibenci.
Ya, mata menilai kecantikan pada rupa.
Akal menilai pada fikiran.
Nafsu menilai pada bentuk tubuh.
Tetapi hati tentulah pada akhlak dan budi.
Kecantikan akhlak ini diterima oleh semua orang.
Katalah orang yang jujur, siapa pun suka.
Semua orang sepakat menyayangi orang yang jujur itu.
Sedangkan jika menurut ukuran rupa, penilaian manusia
tetap tidak sama.
Ada orang suka yang hitam manis,
manakala ada pula yang sukakan putih kuning.
Sebab itu ada ungkapan yang mengatakan,
“Beauty is in the eye of the beholder”.
Rasullullah s.a.w juga telah pernah menegaskan,
sebaik-baik perhiasan dunia adalah wanita yang solehah.
Wanita solehah ialah perhiasan rumahtangga,
perhiasan masyarakat dan perhiasan Negara.
Jika ada ibu yang solehah, anak-anaknya tentu mendapat manfaat.
Mereka akan terdidik dengan baik.
Jika isteri yang solehah, suami pun akan mendapat manfaat.
Para isteri ini akan memudahkan urusan rumahtangga,
menjalinkan hubungan keluarga dengan penuh kasih sayang
dan lain-lain.
Tutur katanya baik, senyumannya menawan dan
segala-galanya indah…mereka adalah bayangan bidadari syurga di dunia ini.
bersambung..,
Rabu, Julai 22, 2009
Carilah yang CANTIK! [Bhgn Kedua]
Alhamdulillah.​.​dapat lagi ana sambung topik ini..
Semoga sedikit sebanyak ia mampu menginsafkan diri,
terus ke arah perlakuan yang hakiki..
Manusia takkan berhenti mencari yang cantik..
tapi cantik yang bagaimana?
KECANTIKAN MEMBINASAKAN
Kenapa ramai wanita yang memiliki rupa tetapi musnah hidupnya?
Ada ungkapan yang berbunyi, kemusnahan akan menimpa
jika wanita mula merasai dirinya cantik dan berbangga
dengan kecantikannya.
Sejauh mana benarnya, wallahua’lam.
Tetapi apa yang pasti,
menurut Islam jika kecantikan tidak disertai iman yang kuat,
maka pemiliknya akan hilang kawalan diri.
Dia akan rosak dan merosakkan orang lain.
Akibatnya ramai wanita cantik diperdayakan oleh
syaitan untuk menggoda manusia melakukan kemungkaran.
Lihatlah di sekeliling kita.
Sudah menjadi sesuatu lumrah, wanita yang cantik
selalu diperalatkan, diperagakan atas tujuan-tujuan
komersil dan lain-lain.
Mereka rasa bangga tanpa menyedari hakikatnya mereka cuma
‘bidak’ atau ‘barang permainan’ kepada dalang-dalang berkepentingan.​
Tanpa iman, kecantikan akan dipergunakan kearah kejahatan
dan kemaksiatan, yang akhirnya akan memusnahkan
diri pemiliknya dan orang lain.
Cuba kita lihat apa yang terjadi kepada sebahagian artis Barat,
ada yang memporak-​perandakan Negara,
rumahtangga dan berakhir dengan bunuh diri.
Cantik tidak salah, tetapi salah menggunakan
kecantikan itulah yang salah.
Kata orang, wanita yang cantik jarang berakhlak.
Umpama bunga yang cantik, jarang yang wangi.
Tetapi kalau cantik dan berakhlak pula, inilah yang hebat.
Umpama cantiknya wanita solehah pada zaman Rasullullah s.a.w
seperti Ummahatul Mukminin Siti Aisyah r.ha, Atikah binti Zaid dan lain-lain.

*******
KECANTIKAN SEJATI
Bagaimana mendapat kecantikan sejati?
Perlu kita faham kecantikan itu bermula dari dalam ke luar.
Bukan sebaliknya.
Oleh itu pertama, tanamkan di dalam hati kita
iman yang benar-benar kuat berdasarkan ilmu yang tepat
dan penghayatan yang tinggi.
Kemudian iman ini buktikanlah dengan perbuatan yang baik.
Susulilah iman itu dengan perbuatan yang baik.
Ertinya, kita atur kehidupan mengikut syariat
atau peraturan Tuhan.
Dan apabila iman ditanam, syariat ditegakkan,
akan berbuahlah akhlak yang mulia.
Wajah, perilaku dan peribadi kita akan nampak cantik sekali.
Inilah yang dikatakan kecantikan yang hakiki.
Biar buruk rupa, tapi jangan buruk perangai.
Apa gunanya mulut yang cantik kalau kita gunakan untuk mengumpat?
Apa gunanya wajah yang cantik kalau mendedahkan aurat?

*******
MAHKOTA WANITA
Kata orang, rambut itu mahkota wanita tetapi sayangnya
ia terpaksa ditutup apabila menutup aurat.
Bukankah ini seolah-olah menutup kecantikan wanita?
Ingin ditegaskan bahawa kecantikan itu tidak seluruhnya
terletak pada rambut, hingga menutup rambut boleh
menghilangkan kecantikan wanita.
Ya, memang rambut mahkota wanita…justeru mahkotalah
ia tidak boleh dipamerkan sesuka hati.
Hanya ratu yang memakai mahkota.
Ratu hanya memakai mahkota dalam majlis-majlis tertentu,
dihadapan orang-orang tertentu.
Dia tidak memakai mahkotanya ke pasar-pasar,
ke tempat-tempat awam,
kerana takut akan ada orang yang merompak atau merosakkannya.
Begitulah rambut kepada wanita,
jika ia dianggap mahkota maka ia perlu disimpan dengan baik.
Ditutup dengan kain yang sopan.
Dan wanita solehah adalah ratu yang hanya mempamerkannya
kepada orang yang berhak yakni suaminya.
Tidak, kecantikan wanita tidak akan terlindung
hanya dengan dia memakai tudungnya, kerana ada banyak lagi yang boleh dipamerkannya…m​isalnya kecantikan tutur kata,
tingkah laku dan budi pekerti yang boleh diserlahkan.
Bagaimana masih boleh kelihatan cantik walaupun
telah menutup aurat?
Seperti yang saya katakan tadi,
jagalah hal-hal yang lain yang boleh buat muka kita bersih
dan pandangan kita lembut.
Bahagian muka dan tangan yang dibenarkan
bolehlah dijaga dengan sebaik-​baiknya.​
Begitu juga dengan kekemasan pakaian.
Janganlah menutup aurat sahaja yang dipertahankan
tetapi kebersihan dan kekemasannya diabaikan.
Itu juga menjadi kewajiban.
Memang wanita muslim dilarang memakai haruman yang kuat,
tetapi janganlah sampai berbau busuk pula.
Walaupun anda tidak memiliki wajah yang cantik tetapi
itu tidaklah bermakna anda harus merasa malu.
Ini kerana anda mesti punya kelebihan tersendiri yang
boleh menarik hati orang lain kepada anda.
Apakah kelebihan itu?
Ya, anda sendiri mesti mengetahuinya dan itulah
nanti yang anda perlu manfaatkan untuk membuang rasa malu
tidak bertempat yang bersinggah di hati anda sekarang.
Ingatlah, bijak pandai ada berkata:

“Tuhan tidak menciptakan manusia hodoh, tetapi Tuhan mencipta manusia dengan kecantikan berbeza”

 

Nabi s.a.w bersabda:
”…Cinta kasihlah kepada manusia sebagai engkau sayang
(dan cinta kasih) kepada dirimu sendiri,
nescaya engkau jadi orang Islam yang hakiki”
KASIH SAYANG
Untuk mendapat kasih sayang, anda tidak perlu cantik.
Tetapi apa yang penting ialah berikanlah kasih sayang.
Jika anda mula memberi misalnya, insya-Allah anda akan
menerimanya semula nanti.
Rupa sesebuah keluarga bukanlah terletak hanya pada
wajah anggota keluarga itu, tetapi yang lebih penting
ialah pada akhlak dan kebaikan yang boleh diamalkan
hingga menjadi identiti keluarga tersebut.
Anda tidak boleh mengubah wajah anda,
tetapi anda boleh mengubah kelakuan anda.
Dari buruk kepada yang baik,
dari baik kepada yang lebih baik…
Insya –Allah.
Ramai orang cantik pada mulanya,
tetapi apabila kita mula bercakap dan bergaul
dengannya kita sudah tidak mengkagumi lagi kecantikannya.
Sudah ditenggelamkan oleh mulutnya yang celupar,
sikapnya yang kasar.
Tetapi berapa ramai orang yang mukanya buruk dan
sederhana sahaja tetapi apabila kita dekati dan
bergaul dengannya, semakin hari semakin menawan pula.
Anda boleh menjadi orang itu… dan percayalah anda akan
disayangi bukan sahaja oleh keluarga anda
bahkan oleh orang lain juga.

*********
JANGAN RESAH
Jadi bagi wanita yang tidak cantik pada ukuran manusia
jangan hilang bahagia atau resah jiwa.
Allah Maha Adil.
Sekiranya hanya wanita yang cantik layak mendapat cinta,
yang buruk tidak… maka di mana keadilan
Tuhan Yang Maha Pengasih.
Tetapi subhanallah, yang buruk wajah pun
mampu menikmati cinta… malah cinta yang lebih suci
kerana pada mereka ada kecantikan sejati sekiranya berakhlak baik.
Kadangkala terdengar wanita mengeluh,
“Ah, lelaki hanya tertarik pada wajah saya yang cantik…
saya tidak pernah mendapat cinta sejati.”
(ingat lagi keluhan Lady D yang ‘berpindah’ dari
seorang lelaki kepada seorang lelaki kerana memburu cinta sejati?)
tapi jika difikirkan, wanita itu juga yang salah.
Jika kita ‘memancing’ menggunakan umpan ‘kecantikan’
maka tidak hairan kalau ‘jerung’ yang rakuskan
kecantikan yang akan kita dapat.
Samalah kalau lelaki ‘mengumpan’ wanita dengan wang,
jangan pelik kalau yang dating nanti wanita pisau cukur…
tetapi jika kita jadi wanita yang berakhlak,
maka lelaki yang berakhlak juga akan mendekati kita.
Begitulah sifirnya.
Kata orang, what you see is what you get;
apa yang kita lihat, itulah apa yang kita dapat.
Kalau pandangan kita tepat,
maka apa yang akan kita dapat adalah baik.
Sebaiknya, jika pandangan kita kabur,
maka apa yang kita dapat ialah buruk.
Pandangan yang paling tepat ialah pandangan yang diselaraskan dengan penilaian Allah.
Apa yang Allah kata cantik, maka itu jugalah yang kita kata cantik.
Maka insya-Allah, kita akan mendapat kecantikan itu.

*******
PILIHLAH AGAMANYA
Harta, rupa,darjat dam agama (akhlak)-
adalah empat pandangan manusia dalam mencintai wanita.
Tetapi sabda Rasulullah, pilih yang baik agamanya (akhlaknya).
Walaupun kadangkala kita hanya menerima panduan Rasulullah
ini semata-mata dengan akal (percaya itulah yang benar)
tetapi bermujahadahlah​… lawan-lawanlah hati,
pilihlah yang baik budi walaupun tak cantik ‘body’;
insyaallah kita tidak akan menyesal.
Yang cantik ‘body’ kalau dipilih,
memang senang awalnya di mata, tetapi sakit nantinya di hati.
Akan tiba waktunya (bila dah tua) sakit juga di mata,
semakin sakit pula di hati.
Tetapi jika yang kita pilih yang canti ‘budi’,
mulanya mujahadahlah, sakit di mata, tetapi cepat senangnya di hati.
Dan lambat-laun, akan senang juga di mata,
senang juga di hati.
Kita tidak boleh mengubah sesuatu yang kita lihat,
tetapi kita boleh mengubah diri kita yang melihatnya.
Jika kita tak dapat apa yang kita suka,
maka langkah terbaik ialah sukalah apa yang kita dapat.
Itulah syukur namanya!
Mungkin para remaja akan mencemuh, ini hanya teori.
Silap tu, ini bukan teori tetapi pengalaman ramai orang.
Tanyalah orang yang lebih tua di sekeliling anda,
anda akan mendapat jawapan yang pasti.
Buka telinga, tutup mata, celikkan mata hati;
anda tidak payah menjadi kelkatu yang terus-menerus
menghantukkan kepala pada lampu untuk mengetahui
sendiri apakah itu cahaya?
Sedangkan ribuan kawannya sudah pun menjadi korban
di bawah lampu itu.
Jika kita boleh belajar dari pengalaman pahit orang lain,
kenapa perlu kita merasai kepahitan itu sendiri
untuk belajar?
Ingatlah, yang baik itu cantik tetapi yang cantik itu
tidak semestinya baik!
KECANTIKAN
“kecantikan yang abadi terletak pada keelokan adab dan
ketinggian ilmu seseorang, bukan terletak pada wajah dan pakaiannya”

diri ini????


Diri ini adalah hamba,
mengikat janji ‘Alastu bi rabbikum?.. “ Qaalu, bala syahidna”
Diri ini terbentuk dari setitis air yang hina,
terpilih dikalangan berjuta.
Diri ini lahir ke dunia,
tanpa tahu menulis dan membaca.
Diri ini lalu menjadi seorang anak
buat kedua ibu bapanya.
Diri ini punya tanggungjawab sebagai abang,

mahupun adik dikalangan saudaranya.
Diri ini menuntut ilmu untuk agama dan bangsa ,
digelar mahasiswa.
Diri ini adalah sahabat,
cermin buat rakan disekelilingnya​.​
Diri ini adalah rakyat,
yang mahukan kegemilangan negaranya.

Diri ini adalah bakal bapa,
mempunyai tanggungjawab kepada isteri. 
mendidik generasi seterusnya.
Diri ini bakal kembali kepadaNya ,
dihisab dan bertemupenciptanya.

-​-​-​-​-​-​-​-​-​-​- ​-​-​-​-​-​-​-​-​-​-​-​-​-​ -​-​-​-​-​-​-​-​-​-​-​-​-​- -​-​-​-​-​-​-​-​-​-​-​-​-​- -​-​-​-​-​-​-​-​-​-​-​-​
Alastu bi rabbikum?.. “ Qaalu, bala syahidna” adalah pertanyaan
Allah s.w.t. dan janji kita sebelum dilahirkan di dunia; berdasarkan firman Allah:
Dan (ingatlah wahai Muhammad) ketika tuhanmu mengeluarkan zuriat anak-anak Adam (​turun-​temurun)​ dari (tulang) belakang mereka dan Dia jadikan mereka saksi terhadap diri mereka sendiri, (sambil Dia bertanya dengan firmanNya): Bukankah aku tuhan kamu? Mereka semua menjawab: Benar (Engkaulah Tuhan kami), kami menjadi saksi. Yang demikian supaya kamu tidak berkata pada hari kiamat kelak: Sesungguhnya kami adalah lalai (tidak diberi peringatan) tentang (hakikat tauhid) ini.
~Surah Al-A'raf, ayat 172~





Dapatkan Mesej Bergambar di Sini

25.9.09

ALLAH

_________________________________o ________________________________oo ___________________o___________ooo __________________oo__________oooo _________________ooo__________oooo ________________oooo___o______oooo ________________oooo___oo_____oooo ________________oooo___ooo____oooo ________________oooo___oooo___oooo __ooooooooo_____oooo___oooo___oooo _ooooooooooo____ooo____oooo___oooo ooooooooooooo___oo_o___oooo___oooo ooooo____oooo___o_oo___oooo___oooo oooo_____oooo____ooo___oooo____ooo ooooo____oooo___oooo____ooo___o_oo ooooooooooooo____ooo___o_oo___oo_o _oooooooooooo___o_oo___oo_o___ooo_ __ooooooooooo___oo_o___ooo____oooo _________oooo___ooo____oooo___oooo _________oooo___oooo___oooo___oooo _________oooo___oooo___oooo___oooo _________oooo___oooo___oooo___oooo _________oooooooooooooooooo___oooo _________oooooooooooooooooo___oooo __________oooooooooooooooo____oooo ___________oooooooooooooo_____oooo ______________________________oooo ______________________________ooo_ ______________________________oo__ ______________________________o__"

Tangkap anggota kabinet yang lulus kos tambahan tidak wajar

Pihak polis sepatutnya menangkap anggota kabinet yang terlibat memberikan kelulusan yang membawa kepada peningkatan kos Zon Bebas Pelabuhan Kelang (PKFZ), kata Naib Presiden PAS, Datuk Mahfuz Omar.

Beliau kesal dengan tindakan polis membazirkan wang rakyat dengan membuang masa hendak memburu mereka yang terlibat membocorkan kertas kabinet mengenai perkara itu.

"Kenyataan (Perdana Menteri, Datuk Seri) Najib (Tun Razak) sebelum ini bahawa dalam kes PKFZ, apa-apa yang boleh dimaklumkan akan dimaklumkan, tetapi (ia) bukan alasan untuk mendedahkan Kertas Kabinet membuktikan bahawa kertas kabinet yang didedahkan oleh Malaysia Today itu adalah dokumen tulen.


"Lebih dari itu, Menteri Pengangkutan Datuk Seri Ong Tee Keat sendiri dipetik oleh akhbar Kwong Wah Yit Poh bahawa beliau tahu mengenai kebocoran tersebut sebelum menjadi menteri lagi.

"Polis jangan buang duit rakyat dengan menghabiskan masa untuk menyiasat siapa yang membocorkan kertas itu," kata Mahfuz.

Kesalahan kabinet meluluskan peningkatan kos PKFZ seperti yang dicatatkan oleh kertas tersebut adalah lebih besar dari dari kesalahan membocorkan kertas kabinet di bawah Akta Rahsia Rasmi 1972 (OSA), katanya.

Ahli Parlimen Pokok Sena itu bimbang sikap kerajaan dan polis membesar-besarkan isu kebocoran itu akan berakhir dengan dakwaan bahawa kertas yang disiarkan oleh Malaysia Today itu adalah dokumen palsu dan bukan kertas kabinet.

"Jika polis mendakwa kertas tersebut bukan kertas kabinet, akhirnya tidak ada siapa yang ditangkap kerana melakukan kesalahan meluluskan kos peningkatan PKFZ yang dibuat dalam bentuk syubhat dan bertentangan dengan peraturan kewangan kerajaan itu," katanya.

Beliau juga bimbang keghairahan polis membesar-besarkan isu kebocoran kertas kabinet itu bertujuan mengalihkan siasatan ke atas perkara yang sepatutnya disiasat, antaranya untuk menyiasat adakah benar Menteri Pengangkutan memberikan surat jaminan bagi beberapa penerbitan bon.

"Adakah polis akan menyiasat adakah benar perkara itu berlaku kerana jika ia berlaku, jaminan Menteri Pengangkutan itu boleh dianggap tidak sah kerana jaminan kerajaan hanya boleh dikeluarkan oleh Kementerian Kewangan atas persetujuan jemaah menteri. Itu peraturan kewangan kerajaan," katanya.


Beliau juga menuntut polis menyiasat benarkah Menteri Pengangkutan telah mendapat kelulusan dasar Perdana Menteri untuk melaksanakan keseluruhan projek tersebut tanpa merujuk kepada agensi pusat sedangkan, setelah dilaksanakan projek tersebut didapati tidak berdaya maju dan kos projek pula telah meningkat kepada RM4,632,732,000.00 sedangkan anggaran kos asal hanya RM1.088 bilion sahaja.

"Polis juga sepatutnya menyiasat adakah pertambahan skop kerja yang melebihi RM100 juta dari kos asal sebanyak sebanyak RM1.088 bilion itu telah dikemukakan kepada Kementerian Kewangan untuk pertimbangan atau tidak," katanya lagi.


Mahfuz melihat tumpuan polis untuk menyiasat kebocoran kertas kabinet itu semakin menguatkan jangkaan umum bahawa tidak ada siapa pun akan dihukum berikutan skandal PKFZ itu.

Semalam, perkembangan lebih mencurigakan berlaku apabila Ketua Polis Negara Tan Sri Musa Hassan menafikan laporan berita Bernama yang memetik beliau sebagai berkata bahawa ada menteri akan dipanggil bagi membantu siasatan kes penyiaran dan penyebaran kertas kabinet mengenai skandal PKFZ itu.


Bukit Aman dalam satu kenyataan di sini menjelaskan bahawa Musa tidak pernah menyatakan bahawa menteri akan dipanggil bagi tujuan itu ketika menghadiri satu majlis di Ibu Pejabat Polis Daerah Ampang Jaya pagi ini.

"Apa yang beliau (Musa) katakan adalah saksi atau individu akan dipanggil bagi membantu siasatan dan kenyataan mereka diambil," kata Penolong Pengarah Pengurusan bagi Hal Ehwal Awam ACP Lai Yong Heng dalam kenyataan itu.

Polis dijangka mengesan mereka yang dipercayai terlibat dalam kes penyiaran dan penyebaran Kertas Kabinet itu yang melibatkan isu PKFZ.

Penyiaran Kertas Kabinet itu di sebuah laman web, yang berkaitan projek PKFZ bernilai RM12.5 bilion telah mengundang kemarahan Perdana Menteri Datuk Seri Najib Tun Razak yang mengecam tindakan itu, kerana dokumen berkenaan membabitkan Akta Rahsia Rasmi (OSA).

Kertas Kabinet 18 muka surat itu didakwa sebagai memorandum daripada Kementerian Kewangan pada Jun 2007, untuk mendapatkan persetujuan kabinet bagi memikirkan semula untuk meluluskan pinjaman mudah sebanyak RM4.6 bilion bagi membiayai projek PKFZ.

Laporan audit yang dikeluarkan pada akhir Mei oleh PriceWaterhouseCoopers (PwC), syarikat yang dilantik Lembaga Pelabuhyan Kelang (LPK) bagi menyiasat skandal PKFZ, menyebut tentang pembabitan beberapa ahli politik dalam projek berkenaan, yang menurutnya, mungkin menimbulkan percanggahan kepentingan.

Tuduh PAS dalang simbah cat adalah berniat jahat - PAS Perak

Tindakan Ahli Dewan Undangan Negeri ADUN Lintang, Ahamad Pakeh Adam menuduh PAS sebagai dalang menyimbah cat pada poster Datuk Zambry Kadir dan pemimpin BN perak yang lain adalah berniat jahat dan dibuat tanpa usul periksa.

Pesuruhjaya PAS Perak, Ustaz Abu Bakar Hussein berkata, sebagai seorang pemimpin masyarakat, Ahamad Pakeh sewajarnya memberikan hak menyiasat kepada pihak polis dan bukannya menuduh secara emosi tanpa sebarang bukti.

Tuduh tanpa bukti dalam Islam adalah fitnah dan dosa fitnah katanya lebih besar dari dosa membunuh.

"Tuduhan itu adalah berniat jahat, saya yakin itu bukan perbuatan orang PAS, itu protes dari ahli Umno itu sendiri.


"Kita orang PAS diajar cara beradab dan kita profesional dalam tindakan," katanya.

Sebuah akhbar harian menyiarkan kenyataan Ahamad Pakeh yang mendakwa PAS dalang disebalik kejadian tersebut.

Beliau turut mendakwa tindakan tersebut menunjukkan PAS bukan sebuah parti Islamik.

Tuduhan PAS sebagai pelaku perbuatan tersebut juga disandarkan kepada andaianya sendiri setelah melihat hanya poster pemimpin BN diperlakukan sedemikian manakala tiada sebarang unsur khianat terhadap poster Menteri Besar Pakatan, Datuk Seri Mohammad Nizar Jamaluddin.

Menurut Ustaz Abu Bakar, beliau tidak menolak kemungkinan perbuatan tersebut adalah protes dari kumpulan Umno sendiri yang tidak senang dengan kepimpinan mereka.

"Sepatutnya dia buktikan tuduhan itu. Kita tak nak jadi seperti kes kepala lembu, PAS dituduh tapi sebenarnya orang lain yang buat. Saya rasa itu protes dari ahli Umno sendiri," ujarnya lagi.

Poster Zambry seperti disiar pada akhbar harakah sebelum ini disembur dengan cat merah dan hitam pada mukanya dan diconteng dengan perkataan 'MB Haram Jadah'.

Selain Zambry, poster Ahli Parliman Bagan Datoh, Datuk Seri Zahid Hamidi dan poster ADUN Sungai Rapat, Datuk Hamidah Osman turut menerima nasib sama.

"Kita mintak polis buat siasatan, kita pun tak suka tindakan seperti itu. Tapi kita lebih tak suka jika ada pihak main tuduh tanpa bukti," ujarnya.

Walaubagaimanapun, tinjawan wartawan Harakahdaily sejak semalam mendapati, kesemua poster yang disimbah cat berkenaan telahpun ditanggalkan. Ianya membabitkan dua kawasan utama iaitu Manjong dan juga di Batu Gajah. Tuduhan melulu Ahamad Pakeh itu juga dilihat tidak membantu malah memburukkan lagi keadaan krisis politik Perak. "Ini sebahagian kecil sahaja protes rakyat yang boleh dilihat, isu ini tak akan selesai selagi DUN tidak dibubarkan," katanya.

Satu PM – Satu Ajaran Baru – Satu Peruntukan Baru

Saban hari kita sering dimomokkan dengan slogan basi pemimpin Negara, tidak kira Negara kita atau mana-mana Negara umat Islam di seluruh dunia. Semasa pemerintah Tun Dr Mahathir Mohammed dulu slogan Wawasan 2020 diperkenalkan. Kain rentang, billboard dan papan iklan dengan tulisan Vison 2020 (Wawasan 2020) terpampang di merata tempat . Perbelanjaan untuk melaksanakannya bukannya sedikit, berjuta wang rakyat Malaysia dibelanjakan. Di institusi pengajian tinggi pula, puluhan seminar untuk membincangkan idea baru ini diadakan. Para cendekiawan Melayu dan Islam tidak kering gusi memuji-muji kecanggihan idea ini. Hari berganti, pesaka bergilir, jawatan PM bertukar tangan kepada Tun Abdullah Ahmad Badawi. Tiba-tiba, wawasan 2020 tidak lagi serancak dulu, malah mula tidak dipedulikan lagi.

Pada zaman Pak Lah, dengan nasihat ‘orang tingkat 4’, terserlahlah konsep Islam Hadhari. Kali ini, Pak Lah mengusung idea Islam Hadhari untuk melawan propaganda PAS, “Membangun Bersama Islam” dan juga mempropagandakan kepada rakyat Malaysia bahawa Islam PAS adalah 'Islam Hukuman' sahaja. Menurut pejuang Islam Hadhari ini, Islam yang dia bawa adalah Islam sebenar yang bukannya hanya menitik-beratkan aspek hukuman. Menurut pejuang Islam Hadhari ini Islam itu luas, Islam itu bertamadun dan bukan seperti penafsiran sempit dari parti PAS. Tidak cukup dengan itu diwajibkan pula para penceramah JAKIM untuk memberikan ceramah tentang Islam Hadhari. Tapi selalunya para penceramah JAKIM ini terus bungkus beg apabila habis perbincangan, tidak ada sessi soal-jawab.

Islam Hadhari ini hakikatnya menjadi bahan lawak dalam media massa arab dan juga Malaysia dengan pelbagai gelaran yang diberikan. Islam Hadhari hakikatnya menerima kritikan yang banyak, bermula dari komen terhadap pelopornya yang suka tidur secara rasmi dalam majlis rasmi, penggunaan nama yang bercanggah dengan konsep Islam sehinggalah kepada aspek perlaksanaannya. Kemudian sekali lagi masa bergulir, pesaka bergilir dan dengan rendah hati PM terpaksa akur dengan desakan dalaman untuk meletakkan jawatan.

Kini muncul PM baru dan slogan barunya - 1Malaysia. Dengan madah berhelah, beliau berjanji akan meneruskan dasar Islam Hadhari dan Wawasan 2020. Sekali lagi para cendekiawan sibuk membentangkan kertas kerjanya, seminar-seminarnya dan mungkin lepas ini kakitangan awam akan dipanggil untuk mengikuti Kursus 1Malaysia. Lebih menarik, ada cendekiwan Islam mengatakan bahawa konsep 1Malaysia ini sesuai dengan Islam, tanpa dalil dan tanpa penjelasan rapi tentang permasalahan ini.


Seperti biasa, setiap slogan baru perlukan poster baru, perlukan kain rentang baru, perlukan billboard baru dan perlukan leaflet dan artikel baru. Untuk menjayakannya, tidak cukup dengan slogan, perlu ditarbiyyah juga kader-kader Islam 1Malaysia, untuk mendakwahkannya kepada rakyat Malaysia.

Namun, walau seribu slogan datang dan pergi, hakikatnya tidak ada perubahan signifikan yang kita lihat pada rakyat ini. Umat Islam yang ada tetap terperuk ke belakang, undang-undang Islam tetap tidak diterapkan. Bahkan apa yang dapat kita perhatikan, seruan kepada isu-isu bersifat abstrak ini nampaknya lebih bertujuan untuk memesongkan umat dari memahami dan menerapkan Islam yang sebenarnya. Tindakan mereka yang menyerukan slogan-slogan ini, yang kononnya sesuai dengan Islam, adalah tidak ubah seperti yang diungkapkan oleh Syeikh Taqiuddin Al-Nabhani di dalam kitab Mafahim Hizbut Tahrir:

"… kesan dari kelemahan Daulah Islamiyyah yang disebabkan oleh banyak negeri-negeri yang asalnya satu, melepaskan diri lalu tunduk kepada sistem pemerintahan kufur. Ini kemudian disusuli pula dengan runtuh dan lenyapnya Daulah Islamiyyah, maka terciptalah halangan mental kaum Muslimin - satu gambaran kemustahilan akan berdirinya kembali Daulah Islamiyyah di mana hukum Islam dilaksanakan sebagai satu-satunya hukum yang harus diterapkan oleh Negara. Akibat halangan mental ini, mereka bersedia menerima begitu saja hukum lain yang bukan berasal dari Allah Swt. Mereka tidak melihat hal ini sebagai suatu bencana dan dosa, selama nama baik Islam tetap dijaga, sekalipun hukum Islam tidak diterapkan lagi. Mereka juga menyerukan agar aliran dan ajaran selain Islam harus dimanfaatkan bagi membantu penerapan ajaran Islam di dalam kehidupan sehari-hari. Hal ini menyebabkan kaum Muslimin hanya berpeluk tubuh tanpa berbuat apa-apa untuk mengembalikan Daulah Islamiyyah yang hakiki, serta berdiam diri melihat hukum kufur diterapkan di tengah-tengah kehidupan kaum Muslimin oleh orang-orang Islam sendiri. [Mafahim HT, hal.20]

Apa ada pada seribu slogan sedangkan Islam tidak ditegakkan? Sebutlah slogan apapun selama mana hukum Islam tidak diterapkan maka apa yang tinggal adalah tetap undang-udang jahiliyyah.. Sudah masanya untuk kita bergerak mengembalikan sistem Khilafah yang pasti menjamin kesejahteraan warganegaranya sama ada Muslim mahupun non-Muslim.

23.9.09

pelik tapi benar

Pelik ya,
Duit RM 50 kelihatan begitu besar bila dibawa ke kotak derma masjid, tapi
begitu kecil bila kita bawa ke supermarket.

Pelik ya,
30 minit terasa terlalu lama untuk berzikir tapi
betapa pendeknya waktu itu untuk satu cerita komedi.

Pelik ya,
Betapa lamanya satu jam berada di masjid, tapi
betapa cepatnya dua jam berlalu saat menonton wayang di panggung.


Pelik ya,
tak sampai 30 minit dengar khutbah Jumaat dah rasa jemu, tapi
tak pernah puas dengar lagu kesukaan kita walaupun dah ulang dua tiga kaset berkali-kali.

Pelik ya,
Dengar iklan jualan murah di tv rasa tak sabar-sabar nak pergi beli-belah,
Tapi dengar laungan azan tak sabar-sabar nak tukar channel lain.

Pelik ya,
pasar malam jauh sanggup naik kereta pergi, tapi
masjid dekat rumah rasa berat pula kaki.


Pelik ya,
susah sungguh merangkai kata untuk dipanjatkan saat berdoa atau solat, tapi
betapa mudahnya cari bahan bersembang dengan kawan-kawan.

Pelik ya,
betapa seruan dan teriakan yang berpanjangan waktu perlawanan bolasepak jadi kegemaran kita, tapi
betapa bosannya bila imam solat Tarawih bulan Ramadhan bacaannya lama dan panjang.

Pelik ya,
Rasa susah sungguh untuk habiskan Al-Quran walau satu halaman, tapi
majalah hiburan dan novel best-seller 100 halaman pun habis dilahap.

Pelik ya,
ramai orang berebut paling depan bila menonton bola atau konsert, tapi
berebut cari saf paling belakang bila solat jemaah supaya boleh cepat keluar.

Pelik ya,
susahnya orang mengajak menyebar dakwah, tapi
mudahnya orang menyertai dan menyebarkan gossip.


Pelik ya,
kita begitu percaya pada yang dikatakan di emel di internet, tapi
kita sering mempertikaikan apa yang dikatakan Al-Quran.

Pelik ya,
kita boleh mengirimkan ribuan jenaka termasuk gambar-gambar lucah dan surat berantai dalam emel, tapi
bila mengirim yang mampunyai kebaikan,
diabaikan...

Mampukah Mahathir pengaruhi keputusan Umno di Bagan Pinang?

Tekanan daripada pucuk pimpinan Umno nasional supaya parti itu meletakkan calon selain daripada Tan Sri Mohd Isa Abdul Samad memuncak apabila bekas Perdana Menteri Tun Dr Mahathir Mohamad pula menggesa Barisan Nasional supaya tidak mencalonkan bekas menteri besar Negeri Sembilan itu demi menjaga imej.


Sebelum Mahathir seorang lagi veteran Umno Tengku Razaleigh Hamzah juga telah turut sama membuat kenyataan yang serupa dengan mengatakan kemenangan harus diperolehi dengan maruah dan mengembalikan keyakinan rakyat.

Pendirian Mahathir ini dan ramai lagi pimpinan Umno lain sudah tentu berbeza dengan keadaan sebenar di akar umbi.


Di sekitar bandar Port Dickson yang turut menempatkan kawasan pilihan raya Dun Bagan Pinang, kain-kain rentang dengan gambar Isa dan ucapan Selamat Hari Raya sudah mula digantung sejak sebelum berakhir Ramadhan lagi.

Mesej daripada penyebaran poster ini jelas: Isa mesti dicalonkan di Bagan Pinang supaya beliau dapat kembali ke Dewan Undangan Negeri Negeri Sembilan selepas lima tahun.

Bekas menteri besar Negeri Sembilan itu merupakan Adun Linggi sehingga tahun 2004 apabila beliau dipindahkan ke Parlimen Jempol dan kemudian menjawat jawatan menteri Wilayah Persekutan.

Beliau kehilangan jawatan kabinet itu pada pertengahan 2005 selepas digantung keahlian Umno kerana terbabit dalam politik wang semasa pemilihan parti pada September 2004.

Bermula dengan hasrat Umno Bahagian Teluk Kemang yang hanya mahu mencadangkan nama Isa sebagai calon tunggal, konflik timbul apabila timbalan presiden Parti itu Tan Sri Muhyiddin Yassin meminta lebih daripada satu nama supaya penilaian yang lebih objektif dapat dibuat.


Bagi penyokong Isa, mereka tidak berdiam diri dan membiarkan serangan peribadi daripada pimpinan Umno peringkat nasional terus tersebar.

Di laman-laman blog pro-Umno kisah sebalik tabir penggantungan Isa diceritakan semula dengan tujuan mendedahkan bahawa tindakan disiplin parti itu merupakan sebahagian daripada konspirasi pentadbiran Tun Abdullah Ahmad Badawi yang tidak senang dengan pengaruh kuat Isa di akar umbi Umno.


�Pada pandangan penulis, Isa sudah teraniaya terlalu lama dan kini masa yang sesuai untuk mendedahkan kebenaran. Tatkala nama Isa kembali menjadi sebutan ramai, pendedahan ini tepat masanya,� kata satu tulisan dalam blog Another Brick In the Wall yang menerbitkan siri pendedahan bagaimana bekas naib presiden Umno itu digantung keahliannya.

Oleh itu kritikan terbaru Mahathir ini yang berbeza dengan pandangan umum akar umbi Umno sudah tentu agak mengejutkan.

Namun ini bukanlah kali pertama bekas perdana menteri itu mengkritik calon pilihan Barisan Nasional.


Pada pilihan raya kecil Kuala Terengganu awal tahun ini Mahathir menyelar pencalonan Datuk Wan Ahmad Farid Salleh yang juga ketua Bahagian Umno di situ.

Ketika itu Mahathir bimbang bekas Timbalan Menteri Dalam Negeri itu akan menjadi proksi Abdullah dalam pentadbiran Datuk Seri Najib Razak.

tambah ilmu lagi :

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...